Dubes Kristiarto serahkan surat kepercayaan di Canberra

Jakarta (ANTARA News) – Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk Australia merangkap Vanuatu, Y. Kristiarto S. Legowo, menyerahkan Surat Kepercayaan (Letter of Credence) kepada Gubernur Jenderal Australia, Sir Peter Cosgrove, di Governor House, Canberra, Australia.

Siaran pers Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) Canberra yang diterima di Jakarta, Rabu, menyebutkan dalam upacara yang juga dihadiri oleh istri Gubernur Jenderal, Lady Cosgrove dan Deputy Secretary dari Department of Foreign Affairs and Trade (DFAT) serta sejumlah pejabat tinggi Australia.

Sementara itu, Dubes RI didampingi oleh istri, Caecilia S. Legowo, Wakil Dubes RI, M.I. Derry Aman, Atase Pertahanan Laksamana Pertama Widad Prasojo Aji dan Koordinator Fungsi Protokol dan Konsuler, Dadang Hidayat.

Usai menyerahkan Surat Kepercayaan, dubes RI langsung melakukan pertemuan bilateral dengan Gubernur Jenderal Peter Cosgrove.

Dubes Kristiarto menyampaikan salam hangat dari Presiden RI Joko Widodo kepada Gubernur Jenderal Peter Cosgrove dan seluruh masyarakat Australia, serta komitmen Pemerintah RI untuk terus memperkuat kemitraan strategis Indonesia dan Australia di berbagai bidang.

Kristiarto mengapresiasi peran Gubernur Jenderal Peter Cosgrove saat menjabat sebagai Chief of Australian Defense Force yang memimpin langsung di lapangan untuk memberikan bantuan kemanusiaan di Aceh dari Pemerintah Australia pasca-bencana Tsunami pada tahun 2004.

Dia juga mengapresiasi peran Gubernur Jenderal Peter Cosgrove sebagai patron New Colombo Plan (NCP), sebuah program Pemerintah Australia yang mendorong mahasiswa dari Benua Kangguru untuk belajar dan magang di negara-negara Asia Pasifik. Sejak diluncurkan tahun 2014, Indonesia menjadi tujuan terfavorit mahasiswa Australia dimana hingga tahun ini jumlahnya mencapai 3.205 orang.

Ditegaskan bahwa Australia bukan hanya mitra dan negara tetangga terdekat, melainkan juga mitra strategis bagi Indonesia.

Gubernur Jenderal menyatakan bahwa kerjasama antar masyarakat atau termasuk melalui peningkatan jumlah wisatawan dan mahasiswa maupun pelajar kedua negara, sangat penting dalam meletakkan fondasi hubungan bilateral yang semakin kokoh sekaligus untuk mempromosikan saling pengertian kedua negara.

Dia secara khusus juga menyampaikan harapannya untuk dapat bertemu kembali dengan Presiden Joko Widodo pada saat Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) antara para Pemimpin ASEAN dan Australia yang akan diselenggarakan pada bulan Maret 2018 di Sydney.

Setelah melakuan pertemuan bilateral, dilakukan Upacara Penghormatan kepada Dubes RI oleh pasukan kehormatan dan diperdengarkan lagu kebangsaan Indonesia Raya oleh marching band militer Australia. Dubes RI kemudian melakukan pemeriksaan pasukan kehormatan.

Australia selama ini merupakan salah satu mitra terpenting dan strategis di kawasan bagi Indonesia. Australia menjadi satu dari tiga negara di dunia yang memiliki mekanisme pertemuan tahunan tingkat pemimpin dengan Presiden RI.

Bahkan, Indonesia dan Australia juga memiliki forum 2+2 dimana menteri luar negeri dan menteri pertahanan kedua negara bertemu setiap tahun untuk membahas isu-isu strategis kedua negara.

Kedua negara juga memiliki forum tahunan Indonesia-Australia Ministerial Council on Law and Security antara Menteri Koordinator Bidang Polhukam Indonesia dan Jaksa Agung Australia.

Di bidang ekonomi, volume perdagangan dua arah Indonesia dan Australia terus menunjukkan prospek yang menggembirakan.

Terlebih lagi kini kedua negara tengah merampungkan perundingan “Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement” atau IA-CEPA pada tahun 2017 ini, yang berisi komitmen kedua pihak untuk mengoptimalkan potensi kerjasama ekonomi, perdagangan dan investasi.

Di bidang pariwisata, Indonesia kini menjadi destinasi luar negeri terfavorit bagi turis Australia setelah Selandia Baru. Tahun lalu, jumlah wisatawan Australia yang berkunjung ke Indonesia mencapai lebih dari 1.2 juta orang.

Sementara itu, di bidang pendidikan, Australia merupakan tujuan terbesar mahasiswa Indonesia yang ingin kuliah ke luar negeri. Saat ini jumlah mahasiswa Indonesia di berbagai universitas di Australia mencapai hampir 20 ribu dengan kecenderungan akan terus meningkat pada tahun-tahun yang akan datang.

Editor: Priyambodo RH

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Copyright : antaranews.com