Kapolda Gorontalo instruksikan tindak tegas pelaku persekusi

Gorontalo (ANTARA News) – Kapolda Gorontalo Brigjen Rachmad Fudail mewajibkan seluruh kapolres dalam wilayahnya untuk menindak tegas pelaku persekusi jika ada di daerah ini.

“Saya minta seluruh jajaran harus mengikuti perkembangan informasi, dan saat ini hangat diperbincangkan masalah persekusi,” kata Brigjen Rachmad di Borontalo, Sabtu malam.

Ia meminta agar seluruh personel mengerti dan paham tentang persekusi, sehingga jika nantinya hal tersebut terjadi di Gorontalo, maka sudah tahu apa yang harus dilakukan.

Kapolda juga menambahkan bahwa Indonesia adalah negara hukum, tidak dibenarkan seseorang atau kelompok melakukan tindakan sendiri atau main hakim sendiri.

“Jika seseorang atau kelompok merasa tidak nyaman atas tulisan status seseorang yang disampaikan melalui media sosial, silakan saja laporkan kepada kepolisian terdekat,” ujar Kapolda.

Dia meminta agar masyarakat tidak mencari pembuat status dan main hakim sendiri dengan cara intimidasi dan lain-lain.

Kabid Humas Polda Gorontalo AKBP Wahyu Tri Cahyono menambahkan bahwa permasalahan persekusi saat ini menjadi atensi pimpinan.

“Kapolri bahkan memberikan ancaman kepada para kasatwil, khususnya para kapolres yang tidak berani dan tidak tegas terhadap pelaku persekusi akan dicopot,” kata dia pula.

“Saya mengimbau dan mengingatkan kembali kepada seluruh masyarakat, jangan sembarangan menulis status di media sosial, apalagi bermuatan ujaran kebencian, menghina, memprovokasi yang membuat seseorang atau kelompok menjadi sakit hati,” kata Wahyu pula.

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Copyright : antaranews.com