Kementerian ESDM Gelar Kampanye Hemat Energi

Metrotvnews.com, Denpasar: Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menggelar kampanye hemat energi bertajuk Gerakan Potong 10 Persen secara serentak di tiga kota yakni Denpasar, Makassar, dan Balikpapan pada Minggu.

Dirjen Minyak dan Gas Kementerian ESDM I Gusti Nyoman Wiratmaja Puja di sela mengikuti sepeda santai dalam rangkaian kampanye hemat energi di Lapangan Niti Mandala, Renon, Denpasar, Bali, mengajak masyarakat untuk sadar dan mau menghemat energi.

“Negara-negara dunia sudah melaksanakan kampanye hemat energi. Mari jadikan Bali sebagai ikon dunia sebagai tempat memulai salah satu pilar energi yakni penghematan energi,” katanya dikutip dari Antara, Minggu 21 Mei 2017. 

Menurut dia, penghematan listrik sebesar 10 persen selama setahun bisa untuk membangun pembangkit dengan daya 2.000 megawatt (MW) senilai Rp18 triliun.

“Kalau itu dilakukan, maka akan memberikan manfaat luar biasa untuk bangsa kita,” katanya.

Sekretaris Ditjen Energi Baru Terbarukan dan Konservasi Energi (EBTKE) Kementerian ESDM Dadan Kusdiana menambahkan Gerakan Potong 10 Persen merupakan aksi bersama dengan melibatkan pemerintah, pelaku industri, organisasi masyarakat sipil dan individu untuk melakukan penghematan energi sebesar 10 persen.

“Gerakan ini sudah dimulai sejak 15 Mei 2016 dan akan dilaksanakan di 11 kota yang memiliki konsumsi listrik terbesar antara lain DKI Jakarta, Banten, Bandung, Surabaya, Semarang, Medan, Palembang, Pekanbaru, Lampung, Makassar, dan Denpasar,” tambah dia.

Menurut dia, aksi hemat energi itu masing-masing diikuti sekitar 1.000 peserta antara lain dari Kementerian ESDM, pemerintah daerah, perguruan tinggi, media massa, lembaga swadaya masyarakat (LSM), blogger, netizen, komunitas sepeda, komunitas hemat energi dan lingkungan, komunitas hobi, asosiasi gedung komersial, perhotelan, Bli dan Gek Bali, dan masyarakat umum.

“Gerakan ini dilatarbelakangi pesatnya pertumbuhan konsumsi energi di tengah penurunan jumlah cadangan energi fosil yang saat ini masih menjadi sumber utama energi listrik di Indonesia,” jelas dia.

Menurut dia, tujuan dari kegiatan ini adalah upaya pemerintah dalam mewujudkan energi berkeadilan yang sejalan dengan paradigma pengelolaan energi global.

Tujuan lain adalah membantu masyarakat mendapatkan akses listrik di wilayah terpencil di Indonesia dan lebih praktis ditempuh dibandingkan membangun pembangkit listrik.

“Pemerintah ingin mewujudkan energi berkeadilan serta sejalan dengan paradigma pengelolaan energi global,” katanya.

Khusus Bali, berdasarkan data PT PLN pada 2015, total konsumi energi sebesar 4.594,18 GWh dengan rincian rumah tangga 1.918,34 GWh, industri 167,67 GWh, bisnis 2.226,49 GWh, sosial 110,96 GWh, gedung pemerintahan 96,87 GWh, dan penerangan jalan umum 73,85 GWh.

Kampanye Gerakan Hemat Energi Potong 10 Persen menyasar rumah tangga, sosial, dan gedung kantor pemerintah dengan konsumsi listrik 2.126,17 GWh, sehingga diperoleh penghematan 212,617 GWh atau setara Rp311,909 miliar dan penuruan emisi CO2 sebesar 0,192 ton.

Dadan menambahkan tiga langkah yang perlu dilakukan masyarakat menghemat listrik antara lain mematikan lampu dan mencabut listrik dari peralatan elektronik yang tidak sedang dipakai, serta cabut saklar. Penghematan lain mengeset pendingin udara (air conditioning/AC) pada level 25 derajat dan menjadikan hemat energi sebagai gaya hidup sehari-hari masyarakat Indonesia.

“Misalkan, kalau setiap hari di kantor mesti pakai jaket atau pakaian tebal karena AC-nya terlalu dingin, maka kenapa AC-nya tidak dinaikkan suhunya, sehingga tidak perlu pakai jaket dan sekaligus juga lebih hemat,” sarannya. 

Selain sepeda sehat, kegiatan kampanye hemat energi diisi pula dengan senam, jalan santai, dan panggung hiburan seperti dari grup band The Dance Company. 

(SAW)