Komentar Hidayat Nur Wahid soal pertemuan Prabowo-SBY

Jakarta (ANTARA News) – Wakil Ketua Dewan Syuro Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Hidayat Nur Wahid menyatakan perbedaan pandangan politik tidak perlu dicemaskan karena itu merupakan hal yang wajar dalam proses demokrasi.

“Yang namanya demokrasi berbeda posisi, berbeda pandangan politik bukan berarti menghadirkan kecemasan, bukan berarti menghadirkan masa depan Indonesia yang suram tetapi (itu merupakan-red) demokrasi,” kata Hidayat Nur Wahid di Lombok, Sabtu (29/7).

Ia mengatakan dalam konteks keberagaman dan keinginan untuk terus memberi solusi pada persoalan bangsa, pertemuan antaranak bangsa terlebih antarpemimpin harus dimaknai secara positif.

Hidayat mengatakan pertemuan antara Susilo Bambang Yudhoyono dengan Prabowo Subianto hanyalah satu pertemuan dari berbagai pertemuan yang diharapkan dan melibatkan banyak pihak baik di dalam pemerintahan maupun di luar pemerintahan.

“Yang penting memaknai pertemuan yang kemarin yaitu konstruktif berpolitk itu bukan kubu-kubuan atau menghadirkan kecemasan tapi menghadirkan harapan sesuatu yang lebih baik,” katanya.

Menanggapi pandangan apakah pertemuan antara SBY dan Prabowo kemudian akan mengerucut pada adanya koalisi yang diikuti oleh Partai Demokrat, Partai Gerindra, Partai Keadilan Sejahtera, dan Partai Amanat Nasional, Hidayat mengatakan segala kemungkinan bisa saja terjadi.

Menurut Hidayat, koalisi pada 2019 akan ditentukan oleh pilkada yang akan berlangsung pada 2018 mendatang.

Bagi PKS, katanya, berkoalisi dengan Partai Gerindra, PAN dan partai lainnya kerap terjadi dalam pilkada, pemilu maupun pilpres.

Editor: Suryanto

COPYRIGHT © ANTARA 2017

Copyright : antaranews.com